UNGARAN, KOMPAS.com – Sektor usaha mikro kecil dan menengah ( UMKM) menjadi salah satu yang terdampak wabah virus corona. Tak jarang, karena tak mampu bertahan mereka harus gulung tikar karena menderita kerugian akibat turunnya omzet penjualan. Sebagian yang bertahan harus mengubah strategi untuk menjalankan roda usahanya.

Salah satunya, Bengok Craft yang ada di Desa Kesongo, Kecamatan Tuntang, Kabupaten Semarang. Bengok Craft yang selama ini mengolah eceng gondok dari Rawa Pening, beralih usaha menjadi pembuatan masker kain. “Saya harus bertahan karena pekerja yang semuanya ibu-ibu, bergantung pada usaha ini,” kata Firman Setyaji, pemilik Bengok Craft, Kamis (9/4/2020) saat ditemui di rumahnya. Total, ada delapan penjahit yang bekerja di Bengok Craft.

Dalam kondisi normal, dalam sebulan omzet Bengok Craft mencapai Rp 15 juta. Namun sejak wabah corona melanda, untuk mendapat Rp 5 juta terasa berat. “Kita model penjualan selain online, juga titip jual di beberapa tempat termasuk objek wisata. Tapi semua mulai tutup hingga omzet terus turun,” kata Firman. Sadar harus menyelamatkan usahanya, Firman beralih membuat masker mulai akhir Maret 2020. “Kenapa membuat masker, ya karena saat ini sedang dibutuhkan masyarakat, dan keterampilan para pekerja juga menjahit,” jelasnya. Masker-masker karya Bengok Craft, selain dijual juga dibagikan gratis kepada para pedagang di pasar dan kepada jemaah masjid. “Di samping rumah saya ini ada pasar. Setiap hari interaksi pedagang dan pembeli cukup intens. Tapi kesadaran memakai masker masih kurang. Setelah mendapat masker kain, para pedagang mulai terbiasa menggunakan masker,” imbuhnya.

Firman mengungkapkan, sementara untuk masker yang dijual, pangsa pasarnya sudah sampai ke Tangerang dan Semarang. Harganya, per helai Rp 3.000. “Pesanan masker mulai berdatangan dari luar kota, ini promosi online. Sedikit banyak bisa membantu penjahit Bengok Craft untuk tetap bekerja,” katanya. Menurutnya, yang membedakan masker buatan Bengok Craft dengan yang lain adalah desainnya yang sesuai gaya anak muda. Selain itu, tetap memerhatikan standar kesehatan karena dibuat berlapis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *